Sarimin

Kerajingan mainan baru bernama Twitter membuat saya banjir informasi cepat. Salah satunya bikin saya bingung banget. Petisi untuk menolak topeng monyet di Jakarta.

http://www.thepetitionsite.com/10/stop-the-torture-of-macaque-monkeys-in-jakarta/

Alasannya bingungnya bukan karena seni dan budaya. Saya orang yang gak terlalu ngerti seni apalagi budaya. Jadi kalau ada yang gak mau ikut petisi2an karena alasan itu seni tradisi, saya bilang aja saya nggak ngerti.

Juga bukan karena peri-kehewanan. Saya nggak ngerti kehidupan monyet. Jadi saya nggak tahu soal batasan penyiksaan terhadap hewan. Kalau ngambil empedu beruang di Vietnam saya tahu itu jahat parah, tapi kalo topeng monyet saya nggak tahu.

Jadi bingungnya karena begini...
Teman saya pernah ke kampung Topeng Monyet, di daerah Cipinang. Sambil ketawa2 dia tanya saya, "Udah pernah ke sana belom?"
Saya jawab, "Belom."
Dia bilang," Wah lu musti ke sana... miskin-miskin! Parah miskinnya."

Sebuah petisi pastinya diisi orang kemungkinan besar peduli, tapi apa kepedulian itu dipikir dan diteliti dulu ya? Gak tahu juga apa pengaruh petisi kayak ginian dan kekuatannya bikin perubahan, tapi bikin saya mikir aja. Kalo misalnya itu petisi berhasil, kumaha tah kahirupan kampung topeng monyet. Apa pengisi petisi yang peduli monyet itu peduli sama nasib manusia pemilik monyet?

Apa peduli itu berarti mengerti? Ini bikin saya bingung karena takut kalo saya menolak sesuatu karena peduli malah bikin saya mengambil keputusan yang salah.

Atau saya aja yang terlalu ruwet, padahal ujung-ujungnya tetep aja nggak ikutan petisi. Padahal kalo nggak ngisi petisi ngapain ribet ribut-ribut.

Kalo kata orang sunda bilang, "Mun teu ngiluan mah cicing wae..."
Ya sudah saya diam...

Hiks... Setidaknya saya mencoba mengerti...