Alasan Pertama Untuk Belajar Masak

by

Sebagian keluarga saya berasal dari Surakarta, yang di tahun 70-an ngungsi ke Boyolali. Setiap tahunnya saya beberapa kali pulang kampung dan tentunya akan jalan-jalan di sekitar Solo. Tapi anehnya saya gak tahu restoran atau warung makan yang menjual makanan khas Solo.

Seumur-umur liburan pulang kampung, saya nyaris tidak pernah makan makanan tradisional di luar rumah. Mungkin seperti teman saya di Makassar yang pernah saya tanya dimana Palu Butung paling enak, dia jawab di rumah. Emang sih makanan paling enak itu mungkin adanya di rumah. Seperti dulu pernah ada kerjaan bareng kelinci, tinggal di rumah orang Madura, makanannya edun pisaaan. Buat apa jajan di luar kalau di rumah bisa dapat yang lebih enak. Nasi Liwet, Selat, Setup Makroni, Timlo bisa dimasak enak oleh Mbah atau Ibu saya di rumah.

Sekarang Mbah saya sudah nggak ada. Itu bikin saya mikir, apa ntar resep makanannya bisa punah di tangan saya. Seperti yang pernah terjadi pada satu resep makanan dari Ibunya Bapak di Purworejo. Sebenernya cuma gudeg sih, tapi rasanya enak banget, dimasak pakai daging kerbau. Resep itu hilang sudah karena gak ada satu pun anak, mantu atau cucunya yang tahu gimana cara masaknya. Nasib dah.

Selama ini saya mengandalkan si kelinci untuk belajar resep dari Ibu saya karena saya ini bodo banget soal masak memasak. Tapi sekarang saya niat mau belajar. Yang gampang-gampang aja dulu. Semoga ntar gak keluar malesnya.

Tunggu sebentar... apa ini sejenis resolusi 2014?


dicopas dengan semena-mena dari internet